Menang?

Dengan nama Allah yg Maha Pemurah lg Maha Mengasihani.

Teringat zaman bawak beg roda pegi sekolah.

Kalau waktu Pendidikan Jasmani sibuk nak main bola jaring. Lawan kelas sebelah. Selalu jugak menang. Setakat yg ingat lah. Pastu dengan lagaknya nyanyi dalam bilik persalinan,

"We are the championnn~"

Bikin panaih.

Menang kan. Tiada yg suka kekalahan. Tiada yg suka terikat dengan kekalahan, melihat orang lain menjulang piala kemenangan. Tak kisah ada berapa ramai pemenang pun, asalkan kita pun turut tersenarai. Asalkan tak kalah. Dalam apa keadaan sekalipun. Be it bertekak dengan adik siapa yg Mama syg lebih, or be it pertandingan daie cilik omey omey peringkat antarabangsa. Kita. Pantang. Kalah.

Kita? Ke aku ja? Hehh.

Kita juga tak mahu kalah dalam kehidupan kita. Kita selalu pujuk hati, Allah akan uji setakat yg kita mampu. Jadi kita yakin, kita perlu menang dalam ujian yg Allah kasi. Eh kasi? Hehh.

Dan definisi menang kita adalah seperti berikut:-
*contoh adalah mengikut ke-mainstream-an

1) Jika Allah uji paper final Organic Chemistry susah nak mamp*s, maka jika kita skor distinction, ia tanda kita memenangi ujian ini. If we fail, then we lose.

2) Jika Allah uji dengan keputusan upu, maka menang bg kita adalah mendapat apa yg kita minta. Kalau tak dapat apa yg kita hajati, then we aint winning.

3) Jika Allah uji dengan mem-pertanggungjawab-kan kita dengan satu event, maka menang ujian ini adalah event itu berjalan dgan jayanya.

4) Jika Allah uji kita dipertemukan dengan seseorg sampai bergetar rusuk kiri, maka menang adalah kita berjaya memenangi hatinya. Eh?

Itulah. Definisi menang kita.

Tapi hakikat yg mengejutkan dan mengujakan saya, rupanya, Allah ada kasi definsi menang dalam al Quran! Wow sangat! <-baru tahu :<

Cuba kita rujuk surah as Saf ayat 10-14.

Dalam ayat 14 Allah nyatakan golongan yg beriman dan membantu agamaNya, adalah golongan yg memperoleh kemenangan.

"Wahai orang yang beriman! Jadilah kamu Ansara’llah (penolong-penolong Allah) sebagaimana ‘Isa ibn Maryam telah berkata kepada Hawariyyin (pengikut-pengikutnya yang setia): "Siapakah penolong-penolongku kepada Allah?" Hawariyyun itu berkata: "Kami Ansaru’llah (penolong-penolong Allah)!" Maka beriman segolongan daripada Bani Isra’el dan kafir segolongan. Maka Kami (Allah) berikan kekuatan kepada orang yang beriman menghadapi musuh-musuh mereka, lalu mereka menjadi orang yang menang."

Pada ayat sebelumnya, ayat 10-13, Allah nak ceritakan apa ertinya menang tu sendiri.

"Wahai orang yang beriman! Apakah kamu suka jika Aku (Allah) tunjukkan kepada kamu suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu daripada azab yang pedih?

Kamu beriman kepada Allah dan rasul-Nya, dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwa kamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui.

Akan diampunkan dosa-dosa kamu dan dimasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan tempat tinggal yang baik di dalam Jannatu’l ‘Adn. Itulah kemenangan yang besar.

Dan ada yang lain yang kamu sukai, (iaitu) pertolongan daripada Allah dan kemenangan yang dekat. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang yang beriman."

Ber-business dgan Dia. Takkan rugi.

Beriman pada Allah dan rasulnya + Menafkahkan harta dan jiwa

Natijahnya,

Kemenangan yg agung. Which is KEAMPUNAN DAN SYURGA.

Dan kemenangan in short term, pertolongan Allah di dunia.

Jadi, menang is -> mendapat keampunan dan diganjari syurga. Menang yg agung.

Dapat 96% final exam maths yg susah tahap gab*n, tapi solat subuh pukul 9, kita kalah.

Dapat buat MPharm under Yayasan Negeri Selat elaun rm12345 sebulan selepas isi upu, tapi jerkah kat mak bapak tak sudah-sudah, kita kalah.

Event konserto miley lalavilito yg kita organise nonstop music nonstop dancing mixing habeh subuh ke isyak sampai penuh Dataran Merdeka, kita kalah.

Tapi lagi loser kalau fail final maths, tambah pulak subuh pukul 9, zohor terlupa, asar terlena.

Sebab menang adalah tentang Dia mengampuni dosa kita. Dia menyediakan tempat buat kita di syurga.

Atas setiap ujianNya, fikirkan menang mengikut definsi Dia. Kita mahu menang ikut cara Dia.

Kita mampu mengubahnya :)

Tuah Ayam Tuah Manusia


Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia usaha sendiri.

Beruntungnya, atas setiap ke-entah-apa-apa-an aku, Allah masih pilih aku untuk berada dalam tarbiyyahnya. Tarbiyyah yg bukan sekadar dalam usrah, daurah, tapi tarbiyyah Dia yg luas merangkumi aspek kehidupan aku, yg membolehkan aku mengaitkan segalanya dengan Islam dan Allah sendiri. Beruntungnya aku. Atas setiap sedawaa tanpa alhamdulillah aku, setiap menguap tanpa astaghfirullah aku, setiap hari-hari tanpa dhuha dan tahajjud aku, Dia masih pelihara aku. Beruntungnya aku. Atas kemalasan aku pun, Dia tidak tinggalkan aku. Atas setiap ke-tak-tahu-malu-an aku bermaksiat padaNya, Dia masih jaga aib aku.

Sampai aku terlalu selesa dalam comfort zone. Biarlah, aku kan 'masih' di 'jalanNya'.

Walhal tanpa aku sedar, orang lain berlumba mengejar Dia. Berlari nak pulang ke syurga. Aku? Berada di laluan yg sama tapi berhenti di tepi jalan, rehat bawah pokok dulu. Tengok perlumbaan orang. Tanpa tergerak pun hati nak ikut serta berlari dan berlumba.

Sampailah gugur semua daun di pokok aku bersandar. Baru aku sedar ruginya berpeluh duduk bawah pokok tanpa daun, lebih baik berpeluh berlari. 

Sungguh, Dia telah pilih aku jadi peserta tarbiyyahNya. Tapi tanpa usaha dan pengorbanan, jangan mimpilah boleh masuk final. 


[credit]


**********


3:8
'Ali Imran: 8

[Who say], "Our Lord, let not our hearts deviate after You have guided us and grant us from Yourself mercy. Indeed, You are the Bestower.

Sesat

Dah terlalu lama.

Terlalu lama.

Aku sesat dalam gelap sejuknya gua. Bertemankan selimut tebal menghangatkan jasad. Dan hati aku penuh yakin menyatakan aku selamat.

Walhal apa guna berselimut dalam gelap pekat gua. Apa guna berselimut andai hidup tak menikmati cahaya. Apa guna hangat selesa dalam gelap.

Selimut jahiliyah yang terus aku pakai hanya buat aku kekal dalam gelapnya gua maksiat. Sedangkan jika aku bangkit, membuang selimut itu, mula berjalan, mungkin saja aku bertemu jalan keluar menuju cahaya. Mungkin saja aku dapat lihat kembali sinar mentari yg terang dan menghangatkan.

Mengapa aku pilih gelap gua berteman selimut, sedangkan aku boleh memilih menahan sejuk buat seketika waktu untuk berjumpa dengan sang suria. Terang dan menghangatkan.

Sesat dalam gua tak boleh aku biar lama-lama. Aku rindu cahaya sang suria!