Tuah Ayam Tuah Manusia


Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia usaha sendiri.

Beruntungnya, atas setiap ke-entah-apa-apa-an aku, Allah masih pilih aku untuk berada dalam tarbiyyahnya. Tarbiyyah yg bukan sekadar dalam usrah, daurah, tapi tarbiyyah Dia yg luas merangkumi aspek kehidupan aku, yg membolehkan aku mengaitkan segalanya dengan Islam dan Allah sendiri. Beruntungnya aku. Atas setiap sedawaa tanpa alhamdulillah aku, setiap menguap tanpa astaghfirullah aku, setiap hari-hari tanpa dhuha dan tahajjud aku, Dia masih pelihara aku. Beruntungnya aku. Atas kemalasan aku pun, Dia tidak tinggalkan aku. Atas setiap ke-tak-tahu-malu-an aku bermaksiat padaNya, Dia masih jaga aib aku.

Sampai aku terlalu selesa dalam comfort zone. Biarlah, aku kan 'masih' di 'jalanNya'.

Walhal tanpa aku sedar, orang lain berlumba mengejar Dia. Berlari nak pulang ke syurga. Aku? Berada di laluan yg sama tapi berhenti di tepi jalan, rehat bawah pokok dulu. Tengok perlumbaan orang. Tanpa tergerak pun hati nak ikut serta berlari dan berlumba.

Sampailah gugur semua daun di pokok aku bersandar. Baru aku sedar ruginya berpeluh duduk bawah pokok tanpa daun, lebih baik berpeluh berlari. 

Sungguh, Dia telah pilih aku jadi peserta tarbiyyahNya. Tapi tanpa usaha dan pengorbanan, jangan mimpilah boleh masuk final. 


[credit]


**********


3:8
'Ali Imran: 8

[Who say], "Our Lord, let not our hearts deviate after You have guided us and grant us from Yourself mercy. Indeed, You are the Bestower.

Sesat

Dah terlalu lama.

Terlalu lama.

Aku sesat dalam gelap sejuknya gua. Bertemankan selimut tebal menghangatkan jasad. Dan hati aku penuh yakin menyatakan aku selamat.

Walhal apa guna berselimut dalam gelap pekat gua. Apa guna berselimut andai hidup tak menikmati cahaya. Apa guna hangat selesa dalam gelap.

Selimut jahiliyah yang terus aku pakai hanya buat aku kekal dalam gelapnya gua maksiat. Sedangkan jika aku bangkit, membuang selimut itu, mula berjalan, mungkin saja aku bertemu jalan keluar menuju cahaya. Mungkin saja aku dapat lihat kembali sinar mentari yg terang dan menghangatkan.

Mengapa aku pilih gelap gua berteman selimut, sedangkan aku boleh memilih menahan sejuk buat seketika waktu untuk berjumpa dengan sang suria. Terang dan menghangatkan.

Sesat dalam gua tak boleh aku biar lama-lama. Aku rindu cahaya sang suria!

Ohh Patotlah

Sejak aku sedar tanggungjawab yg terpikul di bahu setiap manusia,
Sedar yg maknanya lg #deep dari tahu,

Aku pun tersedar yg perjalanan hidup di nottingham sumpah bebeza dari zaman kat sekolah.

Lain.

Mungkin, Dia mahu kikis karat terbesar aku. Mungkin saja.

Lain macam mana pun Dia tetap Dia yg sama.

Dan aku takkan goyah berpaut pada taliNya!